Jumat, 09 November 2012

PENERAPAN TEORI BELAJAR KOGNITIF PADA PROSES PEMBELAJARAN


BAB I
PENDAHULUAN

A.     Latar Belakang

Banyak Negara mengakui bahwa persoalan pendidikan merupakan persoalan yang pelik,namun pendidikan merupakan tugas Negara yang amat penting. Namun, di negara-negara berkembang adopsi sistem pendidikan sering mengalami kesulitan untuk  berkembang. Cara dan sistem pendidikannya sering menjadi kritik dan kecaman.
Salah satu permasalahan yang menjadi sebab kenapa setiap sistem yang diterapkan tidak berkembang dengan baik, adalah faktor pemahaman para pendidik terhadap teori belajar. Banyaknya teori belajar yang telah tercipta oleh para ahli pendidikan yang menjadi sumber rujukan dalam proses pembelajaran tidak  di kuasai dan difahami oleh sebagian guru. Dan hal inilah yang menjadi akar permasalahan suksesnya tujuan pendidikan tercapai.
Pembelajaran  merupakan sebuah proses menuju  tercapainya tujuan pendidikan. Dalam hal ini,  proses pembelajaran sangatlah menentukan hendak kemana anak didik itu akan dibawa. Berbagai macam model pembelajaran pun dilaksanakan untuk meraih tujuan yang ideal. Karena proses pembelajaran merupakan bagian yang integral dari pendidikan.
Akan menjadi sebuah kesulitan bagi guru apabila kurang memahami teori belajar, proses belajar mengajar yang dilakukan tidak sesuai dengan harapan. Disinilah sejatinya peran seorang pendidik untuk memilih peran-peran penting yang sekiranya akan terwujud ketika mengajar didepan peserta didik. Secara umum kita bisa memahami teori apa yang akan kita gunakan apakah dengan teori behaviorisme atau dengan kognitifisme. Hal itu tergantung dari pemilihan materi yang akan kita berikan kepada anak-anak.
Pada laporan ini akan dikaji tentang pandangan kognitif dalam kegiatan pembelajaran dan bagaimana penerapannya dalam proses pembelajaran. Salah satu model dan strategi yang diterapkan adalah strategi pembelajaran konstektual (CTL). Seperti yang dikutif dari Wina S (2008:255) : Contectual Teaching and Learning adalah suatu strategi pembelajaran yang menekankan kepada proses keterlibatan siswa secara penuh untuk dapat menemukan materi yang dipelajari dan menghubungkannya dengan situasi kehidupan nyata sehingga mendorong siswa untuk dapat menerapkannya dalam kehidupan mereka.
Strategi CTL memfungsikan kelas sebagai tempat bediskusi atas temuan-temuan yang telah didapatkan dilapangan. Dalam strategi ini belajar tidak hanya mendengar dan mencatat tetapi peserta didik secara langsung terlibat dan mempunyai pengalaman yang nyata atas apa yang dipelajari.

B.     Pembatasan Masalah
Pembatasan masalah  dilakukan guna mempersempit pembahasan dalam makalah ini. Salah satu pembatasan masalah yang penulis susun adalah mengenai penerapan teori belajar kognitifisme dalam proses pembelajaran. Penulis telah mefokuskan permasalahan pada salah satu strategi dan model pembelajaran yaitu strategi pembelajaran konstektual (CTL).  

C.     Perumusan Masalah
Berdasarkan Latar Belakang dan pembatasan masalah yang telah disampaikan maka munculah beberapa perumusan masalah yang akan dibahas diantaranya ;
1.      Apakah pengertian dari Teori Belajar Kognitifisme?
2.      Apakah Pengertian dari Pembelajaran Konstektual(CTL)?
3.      Bagaimanakah penerapan Teori Belajar Kognitifisme dengan Pendekatan Strategi CTL pada proses pembelajaran?

D.    Tujuan Pembahasan
Berdasarkan rumusan masalah tadi maka tujuan pembahasan disini adalah:
1.      Mengetahui pengertian dari Teori Belajar Kognitifisme?
2.      Mengetahui Pengertian dari Pembelajaran Konstektual(CTL)?
3.      Mengetahui penerapan Teori Belajar Kognitifisme dengan Pendekatan Strategi CTL pada proses pembelajaran?
E.     Manfaat Penyusunan
Penulis mengharapkan hasil dari pembahasan dapat dimanfaatkan oleh para pelaksana pendidikan secara umum dan khususnya bagi penulis. Setiap guru dalam melaksanakan proses pembelajaran diharapkan dapat memanfaatkan hasil dari pembahasan makalah ini. Dalam laporan ini dapat digunakan sebagai salah satu referensi dan tambahan keilmuan bagi praktisi pendidikan. Akhirnya penulis mengharapkan para pengguna dapat memanfaatkan hasil dari pembahasan sebagai salah satu solusi dalam permasalahan pembelajaran.


BAB II
PEMBAHASAN


A.    Pengertian Belajar Kognitif
Belajar kognitif memandang belajar sebagai proses memfungsikan unsur-unsur kognisi, terutama unsur pikiran, untuk dapat mengenal dan memahami stimulus yang datang dari luar. Aktivitas belajar pada diri manusia ditekankan pada proses internal berfikir, yakni proses pengolahan informasi.
Teori belajar kognitif lebih menekankan pada belajar merupakan suatu proses yang terjadi dalam akal pikiran manusia. Seperti juga diungkapkan oleh Winkel (1996: 53) bahwa “Belajar adalah suatu aktivitas mental atau psikis yang berlangsung dalam interaksi aktif dengan lingkungan yang menghasilkan perubahan-perubahan dalam pengetahuan pemahaman, ketrampilan dan nilai sikap. Perubahan itu bersifat secara relatif dan berbekas”.
Sehingga dapat disimpulkan bahwa pada dasarnya belajar adalah suatu proses usaha yang melibatkan aktivitas mental yang terjadi dalam diri manusia sebagai akibat dari proses interaksi aktif dengan lingkungannya untuk memperoleh suatu perubahan dalam bentuk pengetahuan, pemahaman, tingkah laku, ketrampilan dan nilai sikap yang bersifat relatif dan berbekas.
Teori belajar kognitif ini memfokuskan perhatiannya kepada bagaimana dapat mengembangkan fungsi kognitif individu agar mereka dapat belajar dengan maksimal. Faktor kognitif bagi teori belajar kognitif merupakan faktor pertama dan utama yang perlu dikembangkan oleh para guru dalam membelajarkan peserta didik, karena kemampuan belajar peserta didik sangat dipengaruhi oleh sejauh mana fungsi kognitif peserta didik dapat berkembang secara maksimal dan optimal melalui sentuhan proses pendidikan.
            Peranan guru menurut teori belajar kognitif ialah bagaimana dapat mengembangkan potensi kognitif yang ada pada setiap peserta didik. Jika potensi yang ada pada setiap peserta didik telah dapat berfungsi dan menjadi aktual oleh proses pendidikan di sekolah, maka peserta akan mengetahui dan memahami serta menguasai materi pelajaran yang dipelajari di sekolah melalui proses belajar mengajar di kelas.
            Pengetahuan tentang kognitif peserta didik perlu dikaji secara mendalam oleh para calon guru dan para guru demi untuk menyukseskan proses pembelajaran di kelas. Tanpa pengetahuan tentang kognitif peserta didik guru akan mengalami kesulitan dalam membelajarkan peserta didik di kelas yang pada akhirnya mempengaruhi rendahnya kualitas proses pendidikan yang dilakukan oleh guru di kelas melalui proses belajar mengajar antara guru dengan peserta didik

B. Tokoh-Tokoh Teori Belajar Kognitif
1.      PIAGIET
Dalam teorinya, Piaget memandang bahwa proses berpikir sebagai aktivitas gradual dari fungsi intelektual dari konkret menuju abstrak. Piaget adalah ahli psikolog developmentat karena penelitiannya mengenai tahap tahap perkembangan pribadi serta perubahan umur yang mempengaruhi kemampuan belajar individu. Menurut Piaget, pertumbuhan kapasitas mental memberikan kemampuan-kemapuan mental yang sebelumnya tidak ada. Pertumbuhan intelektuan adalah tidak kuantitatif, melainkan kualitatif. Dengan kata lain, daya berpikir atau kekuatan mental anak yang berbeda usia akan berbeda pula secara kualitatif.
            Jean Piaget mengklasifikasikan perkembangan kognitif anak menjadi beberapa tahap yaitu:
a.       Tahap sensory – motor, yakni perkembangan ranah kognitif yang terjadi pada usia 0-2 tahun, Tahap ini diidentikkan dengan kegiatan motorik dan persepsi yang masih sederhana.
       Cirri-ciri tahap sensorimotor :
1)      Didasarkan tindakan praktis.
2)      Inteligensi bersifat aksi, bukan refleksi.
3)      Menyangkut jarak yang pendek antara subjek dan objek.
4)      Mengenai periode sensorimotor:
5)      Umur hanyalah pendekatan. Periode-periode tergantung pd banyak faktor lingkungan sosial dan kematangan fisik.
6)      Urutan periode tetap.
7)      Perkembangan gradual dan merupakan proses yang kontinu.

b.      Tahap pre – operational, yakni perkembangan ranah kognitif yang terjadi pada usia 2-7 tahun. Tahap ini diidentikkan dengan mulai digunakannya symbol atau bahasa tanda, dan telah dapat memperoleh pengetahuan berdasarkan pada kesan yang agak abstrak.
c.       Tahap concrete – operational, yang terjadi pada usia 7-11 tahun. Tahap ini dicirikan dengan anak sudah mulai menggunakan aturan-aturan yang jelas dan logis. Anak sudah tidak memusatkan diri pada karakteristik perseptual pasif.
d.      Tahap formal – operational, yakni perkembangan ranah kognitif yang terjadi pada usia 11-15 tahun. Ciri pokok tahap yang terahir ini adalahanak sudah mampu berpikir abstrak dan logisdengan menggunakan pola pikir “kemungkinan”.
Dalam pandangan Piaget, proses adaptasi seseorang dengan lingkungannya terjadi secara simultan melalui dua bentuk proses, asimilasi dan akomodasi. Asimilasi terjadi jika pengetahuan baru yang diterima seseorang cocok dengan struktur kognitif yang telah dimiliki seseorang tersebut.  Sebaliknya, akomodasi terjadi  jika struktur kognitif yang telah dimiliki seseorang harus direkonstruksi / di kode ulang disesuaikan dengan informasi yang baru diterima.
Dalam teori perkembangan kognitif ini Piaget juga menekankan pentingnya penyeimbangan (equilibrasi) agar seseorang dapat terus mengembangkan dan menambah pengetahuan sekaligus menjaga stabilitas mentalnya.Equilibrasi ini dapat dimaknai sebagai sebuah keseimbangan antara asimilasi dan akomodasi sehingga seseorang dapat menyatukan pengalaman luar dengan struktur dalamya. Proses perkembangan intelek seseorang berjalan dari disequilibrium menuju equilibrium melalui asimilasi dan akomodasi

Menurut Jean Piagiet, bahwa proses belajar sebenarnya terdiri dari tiga tahapan, yaitu :
a.   Asimilasi yaitu proses penyatuan (pengintegrasian) informasi baru ke struktur kognitif  yang sudah ada dalam benak siswa. Contoh, bagi siswa yang sudah mengetahui prinsip penjumlahan, jika gurunya memperkenalkan prinsip perkalian, maka proses pengintegrasian antara prinsip penjumlahan (yang sudah ada dalam benak siswa), dengan prinsip perkalian (sebagai  informasi baru) itu yang disebut asimilasi.
b.    Akomodasi yaitu penyesuaian struktur kognitif ke dalam situasi yang baru. Contoh, jika siswa diberi soal perkalian, maka berarti pemakaian (aplikasi) prinsip perkalian tersebut dalam situasi yang baru dan spesifik itu yang disebut akomodasi.
c. Equilibrasi (penyeimbangan) yaitu penyesuaian berkesinambungan antara asimilasi dan akomodasi. Contoh, agar siswa tersebut dapat terus berkembang dan menambah ilmunya, maka yang bersangkutan menjaga stabilitas mental dalam dirinya yang memerlukan proses penyeimbangan antara “dunia dalam” dan “dunia luar”.
Proses belajar yang dialami seorang anak pada tahap sensori motor tentu lain dengan yang dialami seorang anak yang sudah mencapai tahap kedua (pra-operasional) dan lain lagi yang dialami siswa lain yang telah sampai ke tahap yang lebih tinggi (operasional kongrit dan operasional formal). Jadi, secara umum, semakin tinggi tingkat kognitif seseorang, semakin teratur (dan juga semakin abstrak) cara berfikirnya.
Dikemukakannya pula, bahwa belajar akan lebih berhasil apabila disesuaikan dengan tahap perkembangan kognitif peserta didik. Peserta didik hendaknya diberi kesempatan untuk melakukan eksperimen dengan obyek fisik, yang ditunjang oleh interaksi dengan teman sebaya dan dibantu oleh pertanyaan tilikan dari guru. Guru hendaknya banyak memberikan rangsangan kepada peserta didik agar mau berinteraksi dengan lingkungan secara aktif, mencari dan menemukan berbagai hal dari lingkungan.
2.      AUSUBEL
Menurut Ausubel, siswa akan belajar dengan baik jika “pengatur kemajuan (belajar)” atau advance organizer didefinisikan dan dipresentasikan dengan baik dan tepat kepada siswa. Pengatur kemajuan belajar adalah konsep atau informasi umum yang mewadahi (mencakup) semua isi pelajaran yang akan diajarkan kepada siswa.
David Ausubel merupakan salah satu tokoh ahli psikologi kognitif yang berpendapat bahwa keberhasilan belajar siswa sangat ditentukan oleh kebermaknaan bahan ajar yang dipelajari. Ausubel menggunakan istilah “pengatur lanjut” (advance organizers) dalam penyajian informasi yang dipelajari peserta didik agar belajar menjadi bermakna.
Selanjutnya dikatakan bahwa “pengatur lanjut” itu terdiri dari bahan verbal di satu pihak, sebagian lagi merupakan sesuatu yang sudah diketahui peserta didik di pihak lain. Dengan demikian kunci keberhasilan belajar terletak pada kebermaknaan bahan ajar yang diterima atau yang dipelajari oleh siswa.. Ausubel tidak setuju dengan pendapat bahwa kegiatan belajar penemuan lebih bermakna dari pada kegiatan belajar. Dengan ceramahpun asalkan informasinya bermakna bagi peserta didik, apalagi penyajiannya sistimatis akan diperoleh hasil belajar yang baik pula.
Ausubel mengidentifikasikan empat kemungkinan tipe belajar, yaitu (1) belajar dengan penemuan yang bermakna, (2) belajar dengan ceramah yang bermakna, (3) Belajar dengan penemuan yang tidak bermakna, dan (4) belajar dengan ceramah yang tidak bermakna. Dia berpendapat bahwa menghafal berlawanan dengan bermakna, karena belajar dengan menghafal, peserta didik tidak dapat mengaitkan informasi yang diperoleh itu dengan pengetahuan yang telah dimilikinya. Dengan demikian bahwa belajar itu akan lebih berhasil jika materi yang dipelajari bermakna.
3.      BRUNER
Menurut Brunner, pembelajaran hendaknya dapat menciptakan situasi agar mahasiswa dapat belajar dari diri sendiri melalui pengalaman dan eksperimen untuk menemukan pengetahuan dan kemampuan baru yang khas baginya. Dari sudut pandang psikologi kognitif, bahwa cara yang dipandang efektif untuk meningkatkan kualitas output pendidikan adalah pengembangan program-program pembelajaran yang dapat mengoptimalkan keterlibatan mental intelektual pembelajar pada setiap jenjang belajar.
Sebagaimana direkomendasikan Merril, yaitu jenjang yang bergerak dari tahapan mengingat, dilanjutkan ke menerapkan, sampai pada tahap penemuan konsep, prosedur atau prinsip baru di bidang disiplin keilmuan atau keahlian yang sedang dipelajari.
Dalam teori belajar, Jerome Bruner berpendapat bahwa kegiatan belajar akan berjalan baik dan kreatif jika siswa dapat menemukan sendiri suatu aturan atau kesimpulan tertentu. Dalam hal ini Bruner membedakan menjadi tiga tahap. Ketiga tahap itu adalah: (1) tahap informasi, yaitu tahap awal untuk memperoleh pengetahuan atau pengalaman baru, (2) tahap transformasi, yaitu tahap memahami, mencerna dan menganalisis pengetahuan baru serta mentransformasikan dalam bentuk baru yang mungkin bermanfaat untuk hal-hal yang lain, dan (3) evaluasi, yaitu untuk mengetahui apakah hasil tranformasi pada tahap kedua tadi benar atau tidak.
Bruner mempermasalahkan seberapa banyak informasi itu diperlukan agar dapat ditransformasikan . Perlu Anda ketahui, tidak hanya itu saja namun juga ada empat tema pendidikan yaitu: (1) mengemukakan pentingnya arti struktur pengetahuan, (2) kesiapan (readiness) siswa untuk belajar, (3) nilai intuisi dalam proses pendidikan dengan intuisi, (4) motivasi atau keinginan untuk belajar siswa, dan curu untuk memotivasinya.
Dengan demikian Bruner menegaskan bahwa mata pelajaran apapun dapat diajarkan secara efektif dengan kejujuran intelektual kepada anak, bahkan dalam tahap perkembangan manapun. Bruner beranggapan bahwa anak kecilpun akan dapat mengatasi permasalahannya, asalkan dalam kurikulum berisi tema-tema hidup, yang dikonseptualisasikan untuk menjawab tiga pertanyaan. Berdasarkan uraian di atas, teori belajar Bruner dapat disimpulkan bahwa, dalam proses belajar terdapat tiga tahap, yaitu informasi, trasformasi, dan evaluasi. Lama tidaknya masing-masing tahap dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain banyak informasi, motivasi, dan minat siswa.
Bruner juga memandang belajar sebagai “instrumental conceptualisme” yang mengandung makna adanya alam semesta sebagai  realita, hanya dalam pikiran manusia. Oleh karena itu, pikiran manusia dapat membangun gambaran mental yang sesuai dengan pikiran umum pada konsep yang bersifat khusus. Semakin bertambah dewasa kemampuan kognitif seseorang, maka semakin bebas seseorang memberikan respon terhadap stimulus yang dihadapi. Perkembangan itu banyak tergantung kepada peristiwa internalisasi seseorang ke dalam sistem penyimpanan yang sesuai dengan aspek-aspek lingkungan sebagai masukan.
Teori belajar psikologi kognitif memfokuskan perhatiannya kepada bagaimana dapat mengembangkan fungsi kognitif individu agar mereka dapat belajar dengan maksimal. Faktor kognitif bagi teori belajar kognitif merupakan faktor pertama dan utama yang perlu dikembangkan oleh  para guru dalam membelajarkan peserta didik, karena kemampuan belajar peserta didik sangat dipengaruhi oleh  sejauhmana fungsi kognitif peserta didik dapat berkembang secara maksimal dan optimal melalui sentuhan proses pendidikan.
Peranan guru menurut psikologi kognitif ialah bagaimana dapat mengembangkan potensi kognitif yang ada pada setiap peserta didik. Jika potensi kognitif yang ada pada setiap peserta didik telah dapat berfungsi dan menjadi aktual oleh  proses pendidikan di sekolah, maka peserta didik akan mengetahui dan memahami serta menguasai materi pelajaran yang dipelajari di sekolah melalui proses belajar mengajar di kelas.
Bloom dan Krathwohl menunjukkan apa yang mungkin dikuasai (dipelajari) oleh  siswa, yang tercakup dalam tiga kawasan yang  diantaranya : Kognitif. Kognitif  terdiri dari enam tingkatan, yaitu :
1.       Pengetahuan (mengingat, menghafal),
2.       Pemahaman (menginterpretasikan),
3.       Aplikasi / penerapan (menggunakan konsep untuk memecahkan suatu masalah),
4.       Analisis (menjabarkan suatu konsep),
5.       Sintesis (menggabungkan bagian-bagian konsep menjadi suatu konsep utuh),
6.       Evaluasi (membandingkan nilai, ide, metode dan sebagainya).
Oleh karena itu para ahli teori belajar psikologi kognitif berkesimpulan bahwa salah satu faktor utama yang mempengaruhi keberhasilan proses pembelajaran di kelas ialah faktor kognitif yang dimiliki oleh  peserta didik. Faktor kognitif merupakan jendela bagi masuknya berbagai pengetahuan yang diperoleh peserta didik melalui kegiatan belajar mandiri maupun kegiatan belajar secara kelompok.

C.     Macam-macam Teori Belajar Kognitif
Yang termasuk teori belajar kognitif adalah: 
1.      Teori belajar Pengolahan Informasi

        






            Gambar tersebut menunjukkan titik awal dan akhir dari peristiwa pengolahan informasi. Garis putus-putus menunjukkan batas antara kognitif internal dan dunia eksternal. Dalam model tersebut tampak bahwa stimulus fisik seperti cahaya, panas, tekanan udara, ataupun suara ditangkap oleh seseorang dan disimpan secara cepat di dalam sistem penampungan penginderaan jangka pendek. Apabila informasi itu diperhatikan, maka informasi itu disampaikan ke memori jangka pendek dan sistem penampungan memori kerja. Apabila informasi di dalam kedua penampungan tersebut diulang-ulang atau disandikan, maka dapat dimasukkan ke dalam memori jangka panjang.
           Kebanyakan, peristiwa lupa terjadi karena informasi di dalam memori jangka pendek tidak pernah ditransfer ke memori jangka panjang. Tapi bisa juga terjadi karena seseorang kehilangan kemampuannya dalam mengingat informasi yang telah ada di dalam  memori jangka panjang. Bisa juga karena interferensi, yaitu terjadi apabila informasi bercampur dengan atau tergeser oleh informasi lain.

         2. Teori belajar Kontruktivisme
             Teori belajar Kontruktivisme memandang bahwa:
Belajar berarti mengkontruksikan makna atas informasi dari masukan yang masuk ke  dalam otak, yang diantaranya:
v  Peserta didik harus menemukan dan mentransformasikan informasi kompleks ke dalam adirinya sendiri.
v  Peserta didik sebagai individu yang selalu memeriksa informasi baru yang berlawanan dengan prinsip-prinsip yang telah ada dan merevisi prinsip-prinsip tersebut apabila sudah dianggap tidak bisa digunakan lagi.
v  Peserta didik mengkontruksikan pengetahuannya sendiri melalui interaksi dengan lingkungannya.
            Teori Kontruktivisme menetapkan 4 asumsi tentang belajar, yaitu:
·         Pengetahuan secara fisik dikonstruksikan oleh peserta didik yang terkibat dalam belajar aktif.
·         Pengetahuan secara simbolik dikonstruksikan oleh peserta didik yang membuat representasi atas kegiatannya sendiri.
·         Pengetahuan secara sosial dikonstruksikan oleh peserta didik yang menyampaikan maknanya kepada orang lain.
·         Pengetahuan secara teoritik dikonstruksikan oleh peserta didik yang mencoba menjelaskan obyek yang tidak benar-benar dipahaminya
                  Slavin menyarankan 3 strategi belajar efektif, yaitu:
ü  Membuat catatan
ü  Belajar kelompok
ü  Menggunakan metode PQ4R (preview, question, read, reflect, recite, review)


       D. Belajar Sebagai Proses Kognitif
Teori kognitif adalah teori yang umumnya dikaitkan dengan proses belajar. Kognisi adalah kemampuan psikis atau mental manusia yang berupa mengamati, melihat, menyangka, memperhatikan, menduga dan menilai. Dengan kata lain, kognisi menunjuk pada konsep tentang pengenalan. Teori kognitif menyatakan bahwa proses belajar terjadi karena ada variabel penghalang pada aspek-aspek kognisi seseorang (Mulyati, 2005)
Teori belajar kognitif lebih mementingkan proses belajar daripada hasil belajar itu sendiri. Belajar tidak sekedar melibatkan hubungan antara stimulus dan respon, lebih dari itu belajar melibatkan proses berpikir yang sangat kompleks. Belajar adalah perubahan persepsi dan pemahaman. Perubahan persepsi dan pemahaman tidak selalu berbentuk perubahan tingkah laku yang bisa diamati.
Dari beberapa teori belajar kognitif diatas (khusunya tiga di penjelasan awal) dapat pemakalah ambil sebuah sintesis bahwa masing masing teori memiliki kelebihan dan kelemahan jika diterapkan dalam dunia pendidikan juga pembelajaran. Jika keseluruhan teori diatas memiliki kesamaan yang sama-sama dalam ranah psikologi kognitif, maka disisi lain juga memiliki perbedaan jika diaplikasikan dalam proses pendidikan.
Sebagai misal, Teori bermakna ausubel dan discovery Learningnya bruner memiliki sisi pembeda. Dari sudut pandang Teori belajar Bermakna Ausubel memandang bahwa justeru ada bahaya jika siswa yang kurang mahir dalam suatu hal mendapat penanganan dengan teori belajar discoveri, karena siswa cenderung diberi kebebasan untuk mengkonstruksi sendiri pemahaman tentang segala sesuatu. Oleh karenanya menurut teori belajar Bermakna guru tetap berfungsi sentral sebatas membantu mengkoordinasikan pengalaman-pengalaman yang hendak diterima oleh siswa namun tetap dengan koridor pembelajaran yang bermakna.
Dari poin diatas dapat penulis ambil garis tengah bahwa beberapa teori belajar kognitif diatas, meskipun sama-sama mengedepankan proses berpikir, tidak serta merta dapat diaplikasikan pada konteks pembelajaran secara menyeluruh. Terlebih untuk menyesuaikan teori belajar kognitif ini dengan kompleksitas proses dan sistem pembelajaran sekarang maka harus benar-benar diperhatikan antara karakter masing-masing teori dan kemudian disesuakan dengan tingkatan pendidikan maupun karakteristik peserta didiknya.

E.     Strategi Pembelajaran Kontekstual (CTL)
Contetextual teaching and learning (CTL ) adalah suatu strategi pembelajaran yang menekankan kepada proses keterlibatan siswa secara penuh untuk dapat menemukan materi yang dipelajari dan menghubungkannya dengan situasi kehidupan nyata sehingga mendorong siswa untuk dapat menerapkannya dalam kehidupan mereka.
Dari konsep tersebut ada tiga hal yang harus kita pahami:
1.      CTL menekankan kepada proses keterlibatan siswa untuk menemukan materi,artinya proses belajar diorientasikan pada prosespengalaman secara langsung.
2.      CTL mendorong agar siswa dapat menemukan hubungan antara materi yang dipelajari dengan situasi kehidupan nyata.
3.      CTL mendorong siswa untuk dapat menerapkannya dalam kehidupan,artinya CTL bukan hanya mengharapkan siswa dapat memahami materi yang dipelajarinya,akan tetapi bagaimana materi pelajaran itu dapat mewarnai perilakunya dalam kehidupan sehari-hari.
Sehubungan dengan hal di atas terdapat lima karakteristik penting dalam proses pembelajaran yang menggunakan pendekatan CTL diantaranya :
1. Dalam CTL pembelajaran merupakan proses pengaktifan pengetahuan yang sudah ada,artinya apa yang dipelajari tidak terlepas dari pengetahuan yang sudah dipelajarinya,dengan demikian pengetahuan yang akan diperoleh siswa adalah pengetahuan yang utuh yang memiliki keterkaitran satu sama lain.
2. Pembelajaran kontektual adalah belajar dalam rangka memperoleh dan menambah pengetahuan baru.Pengetahuan baru itu diperoleh dengan cara deduktif,artinya pembelajaran dimulai dengan mempelajari secara keseluruhan,kemudian memperhatikan detailnya.
3. Pemahaman pengetahuan, artinya pengetahuan yang diperoleh bukan untuk dihafal tetapi untuk dipahami dan diyakini,misalnya dengan meminta tanggapan dari yang lain tentang pengetahuan yang diperolahnya dan berdasarkan tanggapan tersebut baru pengetahuan itu dikembangkan.
4. Mempraktikkan pengetahuan dan pengalaman tersebut.Artinya pengetahuan dan pengalaman yang diperolehnya harus dapat diaplikasikan dalam kehidupan siswa,sehingga tampak perubahan pribadi siswa.
5. Melakukan refleksi terhadap strategi pengembangan pengetahuan.hal ini dilakukan sebagai umpan balik,untuk proses perbaikan dan penyempurnaan strategi.
Peran Guru dan Siswa dalam CTL ,terdapat beberapa yang harus diperhatikan bagi setiap guru manakala menggunakan pendekatan CTL antara lain:
1. Siswa dalam pembelajaran kontekstual dipandang sebagai individu yang sedang berkembang.Kemampuan belajar seseorang akan dipengaruhi oleh tingkat perkembangan dan keluasan pengalaman yang dimilikinya.Anak bukanlah orang dewasa dalam bentuk kecil,melainkan organism yang sedang berada dalam tahap-tahap perkembangan.Kemampuan belajar akan sangat ditentukan oleh tingkat perkembangan dan pengalaman mereka.Dengan demikian peran guru bukan sebagai instruktur yang memaksakan kehendak melainkan guru adalah pembimbing siswa agar mereka belajar sesuai dengan tahap perkembangannya.
2. Setiap anak memiliki kecenderungan untuk belajar hal-hal yang baru dan penuh tantangan.Kegemaran anak adalah mencoba hal-hal yang dianggap aneh dan baru.Oleh karena itu belajar belajar bagi mereka adalah mencoba memecahkan setiap persoalan yang menantang,Dengan demikian guru berperan dalam memilih bahan-bahan belajar yang dianggap penting untuk dipelajari oleh siswa.
3. Belajar bagi siswa adalah proses mencari keterkaitan antara hal-hal yang baru dengan hal-hal yang sudah diketahui.Dengan demikian peran guru adalah membantu agar siswa mampu menemukan keterkaitan antara pengalaman baru dengan pengalaman sebelumnya.
4. Belajar bagi anak adalah proses penyempurnaan skema yang telah ada atau proses pembentukan skema baru,dengan demikian tugas guru adalah memfasilitasi agar anak mampu melakukan proses asimilasi dan proses akomodasi.
CTL sebagai suatu pendekatan pembelajaran memiliki 7 asas.Asas –asas ini yang melandasi pelaksanaan proses pembelajaran dengan menggunakan pendekatan CTL.
Ketujuh asas tersebut antara lain
1. Konstruktivisme
Konstruktivisme adalah proses membangun atau menyusun pengetahuan baru dalam struktur kognisi siswa berdasarkan pengalaman.Menurut konstruktivisme,pengalaman itu memang bersala dari luar,akan tetapi dikontruksi oleh dan dari dalam diri seseorang.Oleh sesbab itu pengalaman terbentuk oleh dua factor penting yaitu obyek yang menjadi bahan pengamatan dan kemampuan subyek untuk menginterpretasi obyek tersebut.
2.    Inkuiri
Asas kedua dalam pembelajaran kontekstual adalah inkuiri.Artinya,proses pembelajaran didasarkan pada pencarian dan penemuan melalui proses berpikir secara sistematis.Pengetahuan bukanlah sejumlah fakta hasil dari mengingat,akan tetapi hasil dari proses menemukan sendiri.Dengan demikian dalam proses perencanaan,guru bukanlah mempersiapkan sejumlah materi yang harus dihafal,akan tetapi meransang pembelajaran yang memungkinkan siswa dapat menemukan sendiri materi yang harus dipahaminya.
3.      Bertanya
Belajar pada dasarnya adalah bertanya dan menjawab pertanyaan.bertanya dapat dianggap sebagai refleksi dari keingintahuan setiap individu,sedangkan menjawab pertanyaam mencerminkan kemampuan sesorang dalam berpikir.Dalam proses pembelajaran CTL guru tidak menyampaikan informasi begitu saja,akan tetapi memancing agar siswa dapat menemukan sendiri.Karena itu peran bertanya sangat penting,sebab melalui pertanyaan-pertanyaan guru dapat membimbng dan mengarahkan siswa untuk menemukan setiap materi yang dipelajarinya.
4. Masyarakat belajar
Dalam CTL penerapan masyarakat belajar dapat dilakukan dengan menerapkan pembelajaran melalui kelompok belajar.Siswa dibagi dalam kelompok-kelompok yang anggotanya bersifat heterogen baik dilihat dari kemampuan belajar dan kecepatan belajarnya.Biarkan dalam kelompoknya mereka saling membelajarkan,yang cepat didorong untuk membantu yang lambat belajar.
5. Pemodelan
Yang dimaksud dengan asas pemodelan, adalah proses pembelajaran dengan memperagakan sesuatu sebagai contoh yang dapat ditiru oleh setiap siswa.Misalnya guru memberikan contoh bagaimana cara melafalkan sebuah kalimat asing.guru olahraga memberikan contoh bagaimana cara melempar bola dan lain sebagainya.

6. Refleksi
Refleksi adalah proses pengendapan pengalaman yang telah dipelajari yang dilakukan dengan cara mengurutkan kembali kejadian-kejadian atau peristiwa pembelajaran yang telah dilaluinya.Melalui refleksi pengalaman belajar itu akan dimasukkan dalam struktur kognisi siswa yang pada akhirnya akan menjadi bagian dari pengetahuan yang telah dibentuknya.

7. Penilaian nyata
Penilaian nyata (authentic assesement ) adalah proses yang dilakukan guru untuk mengumpulkan informasi tentang perkembangan belajar yang dilakukan siswa.Penilaian ini diperlukan untuk mengetahui apakah siswa benar-benar belajar atau tidak.apakah pengetahuan belajar siswa mempunyai pengaruh yang positif terhadap perkembangan baik intelektual maupun mental siswa.

Contoh Pola dan Tahapan Pembelajaran Kontekstual ( CTL ) yang dikutif dari buku “Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses Pendidikan “ Karangan Wina Sanjaya Tahun 2008.
Salah satu contoh dalam penerapan pembelajaran adalah sebagai berikut, misalkan pada suatu hari guru akan membelajarkan anak tentang fungsi pasar.kompetensi yang harus dicapai adalah kemampuan anak untuk memahami fungsi dan jenis pasar.Untuk mencapai kompetensi tersebut dirumuskan beberapa indikator hasil belajar:
1.siswa dapat menjelaskan pengertian pasar
2. siswa dapat menjelaskan jenis-jenis pasar
3.siswa dapat menjelaskan perbedaan karakteristik antara pasar tradisional dengan non tradisional (swalayan).
4.Siswa dapat menyimpulkan tentang fungsi pasar
5.Siswa bisa membuat karangan yang ada kaitannya dengan pasar.

Untuk mencapai kompetensi tersebut dengan pendekatan CTL,guru menggunakan langkah-langkah pembelajaran seperti berikut :
a.Pendahuluan
1. Guru menjelaskan kompetensi yang harus dicapai serta manfaat dari proses pembelajaran dan pentingnya materi pelajaran yang akan dipelajari.
2.Guru menjelaskan prosedur pembelajaran CTL
- Siswa dibagi ke dalam kelompok-kelompok sesuai dengan jumlah siswa
- Tiap kelompok ditugaskan untuk melakukan observasi.Misalnya kelompok 1,dan 2 observasi ke pasar tradisional,kelompok 3 dan 4 melakukan observasi ke pasar swalayan.
-Melalui observasi siswa ditugaskan untuk mencatat berbagai hal yang ditemukan di pasar-pasar tersebiut.
3. Melakukan tanya jawab sekitar tugas yang harus dikerjakan oleh setiap siswa.

b. Inti
di lapangan
1.siswa melakukan observasi ke pasar sesuai dengan pembagian kelompok
2.siswa mencatat hal-hal yang mereka temukan di pasar sesuai dengan alat observasi yang telah mereka tentukan sebelumnya. Di dalam kelas
1. Siswa mendiskusikan hasil temuan mereka sesuai dengan temuan kelompok masing-masing.
2. Siswa melaporkan hasil diskusi
3. Setiap kelompok menjawab setiap pertanyaan yang diajukan oleh kelompok yang lain.
Penutup
1. Dengan bantuan guru siswa menyimpulkan hasil observasi sekitar masalah pasar sesuai dengan indicator hasil belajar yang harus dicapai.
2. Guru menugaskan siswa untuk membuat karangan tentang pengalaman belajar mereka dengan tema pasar.


BAB III
KAJIAN LAPORAN

            CTL banyak dipengaruhi oleh filsafat konstruktivisme yang menganggap bahwa sesorang dikatakan mengetahui manakala ia dapat menjelaskan unsur-unsur apa yang membangun sesuatu itu. Belajar bukan merupakan proses menghapal tetapi proses mengkonstruksi pengetahuan melalui pengalaman. Pengetahuan tersebut tidak diberikan atau ditransferkan oleh orang lain atau guru tetapi hasil dari proses mengkonstruksi yang dilakukan setiap individu.
            Sesuai dengan filsafat yang mendasarinya bahwa pengetahuan terbentuk karena peran aktif subjek, maka dipandang dari sudut psikologis, CTL berpijak pada aliran psikologis kognitif. Menurut aliran ini pemahaman sesorang atau individu akan terbentuk dari lingkungan dia berada.
            Maka dari itu pembelajaran yang melakukan pendekatan strategi CTL biasanya memanfaatkan lingkungan sekitar sebagai sumber dari proses belajar. Peserta didik diarahkan untuk mengobservasi,mengamati dan menyampaikan laporan atas apa yang dia ketahui dari apa yang diamatinya.
Strategi pembelajaran melalui pendekatan kontekstual (Contextual Teachinh and Learning) merupakan konsep belajar yang bisa membantu guru menghubungkan antara materi yang diajarkan dengan realitas dunia nyata murid, dan mendorong murid membuat interaksi antara pengetahuan yang dimilikinya dengan penerapannya dalam kehidupan mereka sebagai anggota keluarga dan masyarakat. Dalam kaitan ini siswa dapat menyadari sepenuhnya apa makna belajar, manfaatnya, bagaimana upaya untuk mencapainya dan dapat memahami bahwa yang mereka pelajari bermanfaat bagi hidupnya nanti.
Sehingga mereka akan memposisikan diri sebagai diri mereka sendiri yang membutuhkan bekal hidupnya dan berupaya keras untuk meraihnya.
Adapun tugas guru dalam pembelajaran kontekstual adalah membantu siswa dalam meraih tujuannya. Artinya guru lebih fokus pada urusan strategi daripada memberi informasi. Tugas guru dalam hal ini hanya memanage kelas sebagai sebuah tim yang bekerja untuk menemukan sesuatu yang baru bagi siswa. Proses pembelajaran lebih diwarnai student centered ketimbang teacher centered . Menurut DEPDIKNAS, guru harus melakukan beberapa hal berikut:
1) Mengkaji konsep atau teori yang akan dipelajari oleh siswa,
2) Memahami latar belakang dan pengalaman hidup siswa melalui proses pengkajian psikologis dan sosiologis
3) Mempelajari lingkungan sekolah dan tempat tinggal siswa yang selanjutnya memilih dan menghubungkan dengan konsep atau teori yang akan dibahas dalam pembelajaran kontekstual,
4) Merancang pembelajaran dengan mengkaitkan konsep atau teori yang dipelajari dengan mempertimbangkan pengalaman yang dimiliki dan lingkungan hidup mereka.
5) Melaksanaka evaluasi terhadap pemahaman siswa, dimana hasilnya nanti dijadikanbahanrefleksi terhadap rencana pembelajaran dan pelaksanaannya.
            Dalam laporan ini penulis diarahkan untuk mengamati penerapan Teori dan Konsep Belajar pada proses pembelajaran yang berada disekolah. Untuk lebih memfokuskan laporan penulis mengadakan observasi terhadap rekan kerja yang mengajar di kelas V.  Langkah-langkah yang penulis susun adalah dengan cara mengamati dan mengobservasi kegiatan proses pembelajaran baik dari sudut administrasi dan alur praktek pembelajaran di kelas. Selain mengamatai dan menganalisis dengan kajian yang akan penulis laporkan, sedikit memberikan beberapa pertanyaan kepada rekan kerja tersebut dengan melakukan wawancara.
            Berikut tahapan-tahapan yang penulis lakukan dalam mengobservasi dan mengadakan pengamatan atas kajian yang akan dilaporkan.
1.      Menganalisa Silabus dan RPP yang sesuai dengan bidang kajian penulis.
2.      Mengamati kegiatan proses pembelajaran
3.      Melakukan wawancara dengan guru tersebut
4.      Mempersepsikan kegiatan yang telah diamati dengan bidang kajian yang penulis ajukan.
5.      Membuat kesimpulan.


1.      Menganalisa Silabus dan RPP yang sesuai dengan bidang kajian penulis
RPP IPS KELAS V SEMESTER I
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
( RPP )

Sekolah                         :   SDN KARANGANYAR III
Mata Pelajaran            :   Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS)
Kelas/Semester            :   V/I
Alokasi Waktu             :   12  jam pelajaran @ 35 menit
                                          Pertemuan minggu ke- 1 sampai 4 (4 minggu)
I.     Standar Kompetensi
1.  Menghargai berbagal peninggalan dan sejarah yang berskala nasional pada masa Hindu­-Budha, dan Islam, keragaman kenampakan alam dan suku bangsa serta kegiatan ekonomi di Indonesia

II.  Kompetensi Dasar
1.1  Mengenal makna peninggalan-peninggalan sejarah yang berskala nasional dan masa Hindu-­Budha, dan Islam di Indonesia

III. Tujuan Pembelajaran**
¨      Siswa dapat Mengenal makna peninggalan-peninggalan sejarah yang berskala nasional dan masa Hindu-­Budha, dan Islam di Indonesia
v  Karakter siswa yang diharapkan : Disiplin ( Discipline ), Rasa hormat dan perhatian (respect ), Tekun ( diligence ) , Jujur ( fairnes )  dan  Ketelitian ( carefulness)
IV. Materi Pokok
§  Makna peninggalan-peninggalan sejarah yang berskala nasional dan masa Hindu-Budha, dan Islam di Indonesia
V.  Strategi Pembelajaran
     Strategi       : CTL
     Metode       : Ceramah, Diskusi dan Tanya Jawab
VI.             Langkah-Langkah Pembelajaran (Pertemuan 1 - 3)
Pertemuan 1, 2 dan 3
·       Kegiatan awal
F Mengajak semua siswa berdoa sesuai dengan agama, presensi, apersepsi dan kepercayaan masing-masing, untuk mengawali pelajaran.
F Memberikan motivasi dan menjelaskan tujuan pembelajaran
·       Kegiatan inti
&    Eksplorasi
Dalam kegiatan eksplorasi, guru:
F Menjelaskan dan menyusun daftar peninggalan sejarah yang bercorak Hindu-Budha dan Islam di Indonesia
F Menjelaskan daftar peninggalan sejarah yang bercorak Hindu-Budha dan Islam di Indonesia
F Menjelaskan dan menceritakan beberapa peninggalan sejarah yang bercorak Hindu-Budha dan Islam dl Indonesia
F Menjelaskan cara-cara melestarikan dan memberi makna peninggalàn yang berskala nasional dan masa Hindu-Budha dan Islam di Indonesia
F Memberikan informasi bahwa ada peninggalan pada masa Hindu-Budha didaerah sekitar lingkungannya yaitu di daerah Cangkuang dengan Candinya.
F melibatkan peserta didik secara aktif dalam setiap kegiatan pembelajaran; dan
F memfasilitasi peserta didik melakukan percobaan di laboratorium, studio, atau lapangan.

&    Elaborasi
Dalam kegiatan elaborasi, guru:
F memfasilitasi peserta didik melalui pemberian tugas, diskusi, dan lain-lain untuk memunculkan gagasan baru baik secara lisan maupun tertulis;
F memberi kesempatan untuk berpikir, menganalisis, menyelesaikan masalah, dan bertindak tanpa rasa takut;
F memfasilitasi peserta didik dalam pembelajaran kooperatif dan kolaboratif;
F memfasilitasi peserta didik berkompetisi secara sehat untuk meningkatkan prestasi belajar;
F memfasilitasi peserta didik membuat laporan eksplorasi yang dilakukan baik lisan maupun tertulis, secara individual maupun kelompok;
F memfasilitasi peserta didik untuk menyajikan hasil kerja individual maupun kelompok;
F memfasilitasi peserta didik melakukan pameran, turnamen, festival, serta produk yang dihasilkan;
F memfasilitasi peserta didik melakukan kegiatan yang  menumbuhkan kebanggaan dan rasa percaya diri peserta didik.
&     Konfirmasi
 Dalam kegiatan konfirmasi, guru:
F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa
F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan
·         Kegiatan Penutup
      Dalam kegiatan penutup, guru:
F bersama-sama dengan peserta didik dan/atau sendiri membuat rangkuman/simpulan  pelajaran;
F melakukan penilaian dan/atau refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan secara konsisten dan terprogram;
F memberikan umpan balik terhadap proses dan hasil pembelajaran;
F merencanakan kegiatan tindak lanjut dalam bentuk pembelajaran remedi, program pengayaan, layanan konseling dan/atau memberikan tugas baik tugas individual maupun kelompok sesuai dengan hasil belajar peserta didik;
F memberikan tugas mandiri tersetruktur dengan menyuruh anak-anak mengunjungi candi cangkuang dan melaporkan temuan-temuan yang didapat siswa di lingkungan Candi Cangkuang.

VII.          Alat Dan Sumber Bahan
§  Alat Peraga   :   Gambar candi borobudur, candi prambanan, masjid, dll
§  Sumber          :   Buku IPS kelas V
                                Buku yang relevan

VII.  Penilaian
Indikator Pencapaian
Kompetensi
Teknik Penilaian
Bentuk Instrumen
Instrumen/ Soal
§  Menyusun daftar peninggalan sejarah yang bercorak Hindu-Budha dan Islam yang ada di Indonesia
§  Membuat daftar peninggalan sejarah yang bercorak Hindu-Budha dan Islam yang ada di Indonesia
§  Menceritakan peninggalan sejarah yang bercorak Hindu-Budha dan Islam yang ada di Indonesia
§  Melestarikan  peninggalan sejarah yang bercorak Hindu-Budha dan Islam yang ada di Indonesia
§  Menunjukkan letak peninggalan sejarah Hindu – Buddha me- lalui peta
§  Mengelompokkan peninggalan sejarah sesuai kelompok aga-     manya
§  Membuat laporan hasil kunjungan ke tempat bersejarah(candi Cangkuang)
§  Mendiskusikan hasil kunjungan ke tempat bersejarah
Tertulis
Uraian
Jelaskan pening-galan       sejarah       yang berskala       nasional      dari masa Hindu-     Budha, dan      Islam di Indonesia


Format Kriteria Penilaian      
&  Produk ( hasil diskusi )
No.
Aspek
Kriteria
Skor
1.
Konsep
* semua benar
* sebagian besar benar
* sebagian kecil benar
* semua salah

4
3
2
1

&  Performansi
No.
Aspek
Kriteria
Skor
1.



2.
Pengetahuan



Sikap
* Pengetahuan
* kadang-kadang Pengetahuan
* tidak Pengetahuan

* Sikap
* kadang-kadang Sikap
* tidak Sikap
4
2
1

4
2
1

 Lembar Penilaian
No
Nama Siswa
Performan
Produk
Jumlah Skor
Nilai
Pengetahuan
Sikap
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.






 
 CATATAN :
  Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 10.
@ Untuk siswa yang tidak memenuhi syarat penilaian KKM maka diadakan Remedial.
Mengetahui
Kepala SDN Karanganyar III




YETI SURYATI
NIP. 195408011974022002

Karanganyar, 16  Juli 2012       
Guru Kelas V




I M A S
NIP. 196306061983052006
2.      Mengamati kegiatan proses pembelajaran
Pada tahap berikutnya mengamati proses kegiatan pembelajaran, apakah pada kegiatan ini guru melaksanakan kegiatan pembelajaran sesuai dengan Rancangan yang telah disusunnya. Ada beberapa hal temuan yang penulis dapatkan dari tahap ini diantaranya ;
1.      Para siswa mengalami sendiri materi yang disampaikan oleh guru dengan cara melaporkan hasil temuannya dilapangan atau didaerah Candi Cangkuang.
2.      Dalam kegiatan belajar siswa terlihat aktif , dikarenakan mereka mempunyai pengetahuan yang didapat dari kegiatan tugas pengamatan Candi Cangkuang.
3.      Terjadi kegiatan diskusi, yang dibentuk oleh guru dan siswa memaparkan hasil temuannya masing-masing.
4.      Pada proses Tanya jawab terlihat siswa merasa tertarik untuk membandingkan isi materi yang disampaikan oleh guru dengan hasil temuan mereka.
5.      Dengan pendekatan strategi CTL dan metode yang disampaiakannya ini memudahkan siswa untuk lebih memahami materi dikarenakan lingkungan disekitarnya mendukung dari materi yang disampaiakan.
  
3.      Melakukan pengamatan proses pembelajaran oleh guru tersebut
Untuk mendapatkan informasi dan hasil dari pengamatan dengan bidang kajian penulis mengadakan bebarapa poin pengamatan kepada guru tersebut diantaranya

LEMBAR OBSERVASI

No
Aspek yang Diobservasi
Komentar
1
Strategi dan metode apa yang digunakan?
Strategi Pembelajaran konstektual dengan metode Tanyajawab, diskusi, ceramah
2
Sudah sesuaikah materi yang diajarkan dengan strategi yang dipilih?
Strategi yang dipilih cocok dengan materi yang akan diajarkan karena disekitar daerah para siswa ada situs bersejarah yang dapat diamati
3
Apakah dalam proses pembelajaran memberikan penguatan?
Memberikan penguatan verbal
4
Apakah dalam membuka pelajaran guru melaksanakan apersepsi?
Apersepsi dilaksanakan cukup baik, melakukan tanya jawab ada kaitannya dengan materi   yang akan diajarkan.
5
Apakah dalam menjelaskan meteri pembelajaran disertai alat peraga?
Alat peraga relevan dengan materi pembelajaran
6
Apakah pertanyaan yang diungkapkan guru sesuai dengan tingkat perkembangan siswa ?
Pertanyaan diungkapkan dengan jelas, usahakan kalimatnya sederhana
7
Apakah siswa diberi kesempatan untuk bertanya ?
Usahakan siswa diberi kesempatan untuk bertanya, agar tidak pasif
8
Apakah penugasan sesuai dengan RPP yang disusun pembelajaran ?
Penugasan sesuai dengan RPP yang disusun yaitu mengamati tempat bersejarah yang berada disekitar rumahnya.
9
Apakah diadakan kegiatan diskusi kelompok ?
Terjadi kegiatan diskusi dengan membagi kelompok, tiap kelompok melaporkan hasil temuannya masing-masing

4.      Mempersepsikan kegiatan yang telah diamati dengan bidang kajian yang penulis ajukan.
Dari proses pengamatan yang penulis jalankan ada beberapa hal catatan penting mengenai keterhubungan proses kegiatan pembelajaran dengan teori belajar yang di jelaskan di Bab II.  Rekan guru penulis, peka dan bisa mengadopsi strategi apa yang harus diterapkan ketika mendapati materi tadi. Dengan menerapkan strategi CTL berarti beliau telah memahami teori belajar kognitifisme.
CTL berarti siswa mengalami sendiri dan terlibat secara penuh dalam penemuan materi yang dipelajarinya di daerah dan lingkungan sendiri, dengan tujuan siswa dapat menghubungkannya dengan kehidupan nyata sehingga mendorong siswa dapat menerapkannya dalam kehidupan mereka masing-masing.
Sebagai bagian dari pengaruh aliran Konstruktivisme, CTL terbentuk karena peran aktif subjek, dan terjadi proses belajar dari pemahaman individu terhadap lingkungannya sendiri. Dari pengamatan yang dilakukan siswa ke Candi Cangkuang, maka siswa mendapatkan sendiri pengetahuan-pengetahuannya dari apa yang ditemukannya.
Proses pembelajaran yang terjadi, sudah sesuai dengan standar proses pendidikan yang diamanatkan oleh undang-undang. Bahwa sedikit-demi sedikit guru dapat mengimplementasikan Kompetensinya  dalam kegiatan sehari-hari atau proses mengajar untuk dapat memberikan pemahaman dan pengalaman kepada siswa dalam menemukan pengetahuan-pengetahuan yang baru dan tercipta perubahan prilaku sebagai proses belajar dan dapat mencapai kompetensi yang diharapkan sesuai dengan tujuan pembelajaran.
Sedikit banyaknya guru memahami akan teori belajar, akan mempengaruhi terhadap gaya belajarnya masing-masing. Anggapan bahwa guru hanya menyampaikan materi dengan cara yang klasik dan konvensional dapat terbantahkan dengan hasil laporan dari observasi yang penulis lakukan. Tapi memang pada kenyataannya dilapangan tidak semua materi dapat disampaikan dengan menggunakan strategi dan metode yang relevan, dikarenakan satu hal dengan lainnya, misalkan dikarenakan sarana yang tidak menunjang dan media yang belum terpenuhi yang akhirnya memaksa guru untuk menyampaikan materi dengan cara-cara yang klasik.
Pemahaman guru terhadap teori dan konsep belajar adalah harga mutlak, apabila mereka ingin tetap pada jalur professional dan terus dihargai oleh Bangsa dan Negara. Sebagai dasar dari pengetahuan para pendidik, teori dan konsep belajar menjadi salah satu acuan untuk menerapkan proses-proses pembelajaran yang sesuai dengan tahap perkembangan dan kebutuhan siswa. Yang akhirnya tujuan-tujuan pendidikan secara keseluruhan dapat tercapai dengan optimal.


BAB IV
PENUTUP

A.    KESIMPULAN
1.    CTL atau Contekstual Teacing and Learning atau juga pembelajaran kontstektual optimal untuk semua tingkatan pendidikan, merupakan konsep belajar yang bisa membantu guru menghubungkan antara materi yang diajarkan dengan realitas dunia nyata murid, dan mendorong murid membuat interaksi antara pengetahuan yang dimilikinya dengan penerapannya dalam kehidupan mereka sebagai anggota keluarga dan masyarakat.
2.      CTL memandang bahwa belajar bukan menghafal, akan tetapi proses berpengalaman dalam kehidupan nyata. Maka dipandang dari sudut psikologis, CTL berpijak pada aliran psikologis kognitif atau aliran kognitivisme.
3.      Kelas dalam pembelajaran CTL bukan sebagai tempat untuk memperoleh informasi tetapi sebagai tempat untuk menguji data hasil temuan peserta didik di lapangan.
4.      Diperlukan pola dan langkah pembelajaran CTL di kelas agar strategi CTL dapat diterapkan secara efektif dan sesuai materi pelajaran yang telah ditetapkan dalam Standar Kompetensi (SK) dan Kompetensi Dasar (KD).
5.      Strategi pembelajaran Contextual Teaching and Learning (CTL) dapat diaplikasikan pada mata pelajaran IPS baik di tingkat pendidikan SD maupun tingkatan pendidikan lainnya.
6.      Para guru telah dan dapat mengadopsi strategi dan metode yang relevan sebagai turunan dari Teori-Teori Belajar yang tercipta oleh para ahli.

B.     SARAN

1.      Dengan pemahaman tentang Contextual Teaching and Learning (CTL) ini diharapkan para guru  dapat menerapkan strategi ini dalam melaksanakan proses belajar mengajar (PBM) di sekolah dan dapat lebih meningkatkan kualitas maupun kuantitas penguasaan materi pelajaran IPS siswa di sekolah yang pada akhirnya mampu meningkatkan kualitas sumber daya manusia Indonesia sebagaimana tujuan dan fungsi pendidikan nasional.
2.      Disarankan bagi Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) dapat mendiskusikan metode-metode pembelajaran yang efektif untuk mata pelajaran, sehingga dapat merekomendasikannya kepada guru mata pelajaran, salah satunya yaitu penerapan strategi Pembelajaran Kontekstual (CTL).


KATA PENGANTAR

Puji dan syukur marilah kita panjatkan ke hadirat Illahi Rabbi, yang telah memberikan berbagai kenikmatan kepada hambanya. Tak lupa pula shalawat dan salam semoga terus dicurahkan kepada Nabi kita Muhammad SAW yang telah membimbing kita menuju jalan kebenaran.Akhirnya tugas laporan Tinjauan Penerapan Teori Belajar pada Kegiatan Pembelajaran  bisa saya selesaikan tepat pada waktunya.
Pemahaman Teori Belajar adalah salah satu indickator terciptanya proses belajar yang diharapkan. Sebagai pendidik atau guru, memahami dan menerapkan prinsip-prinsip teori belajar merupakan  langkah penting agar tujuan pembelajaran dapat tercapai secara effektif dan effisien. Beberapa madzhab teori belajar telah melahirkan berbagai produk untuk kegiatan pembelajaran. Salah satu produk yang menjadi pembahasan dalam laporan ini adalah CTL atau pembelajaran kontektual yaitu pembelajaran yang memberikan pengalaman langsung kepada siswanya dalam menmendapatkan pengetahuan.
Kepada semua pihak yang telah membantu penyelesaian penulisan laporan ini saya ucapkan terima kasih , dan penulis tidak bisa tuliskan satu persatu. Mudah-mudahan laporan ini dapat bermanfaat khususnya kepada penulis sendiri dan khalayak umum sebagai pelaksana dan pemerhati bidang pendidikan baik disekolah maupun dimasyarakat umum. Kebenaran mutlak datangnya dari Allah dan apabila ada kesalahan dan kekeliruan dalam penulisan laporan munculnya dari penulis yang membutuhkan kritik dan saran yang membangun.


Garut, November 2012

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR
i
DAFTAR ISI
ii
BAB I PENDAHULUAN
1
A.      Latar Belakang
1
B.     Pembatasan Masalah
2
C.      Perumusan Masalah .
2
D.   Tujuan Pembahasan.

2
E.   Manfaat Penyusunan
3
BAB II PEMBAHASAN
A.    Pengertian Belajar Kognitif
B.     Tokoh-Tokoh Teori Belajar Kognitif
C.     Macam-Macam Teori Belajar Kognitif
D.    Belajar Sebagai Proses Kognitif
E.     Strategi Pembelajaran Kontektual(CTL)
4
4
5
11
13
14
BAB III KAJIAN LAPORAN
20
BAB IV PENUTUP
31
A.   Kesimpulan
31
B.   Saran
32
DAFTAR PUSTAKA
iii




DAFTAR PUSTAKA


Sanjaya, Wina. (2010). Perencanaan dan Desain Sistem Pembelajaran. Jakarta: Kencana Prenada Media Group.
Sanjaya, Wina. (2007). Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Pross Pendidikan. Jakarta, Kencana Prenada Media Group.
Surya, Muhammad. (2004). Psikologi Pembelajaran dan Pengajaran. Pustaka Bani Quraisy
Tim Pengembang UPI. (2009). Ilmu Pendidikan Teoritis Bandung : PT IMPERIAL BHAKTI UTAMA.
http://id.scribd.com/doc/56033062/strategi-pembelajaran-kontekstual
http://organisasi.org/strategi-pembelajaran-kontekstual-oleh-oleh-dari-plpg-slamet-p




PENERAPAN TEORI BELAJAR KOGNITIFISME
TERHADAP PROSES PEMBELAJARAN


Diajukan Sebagai Bahan Penilaian Dalam Mata Kuliah
Teori Pembelajaran Yang Diampu Oleh Prof. Dr. H. Muhamad Surya, M.A




Oleh :
ASEP CAHYADIN, S.Pd
NIM   : 11868005
ANGKATAN VI







PROGRAM STUDI TEKNOLOGI PEMBELAJARAN
PROGRAM PASCASARJANA
SEKOLAH TINGGI KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
GARUT
2012


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar